Gelandang Arema FC Bermain Karena Terinspirasi Captain Tsubasa

Gelandang Arema FC Bermain Karena Terinspirasi Captain Tsubasa

Ligaindonesia.asia – Pemain yang bernama Takafumi Akahoshi mengungkapkan bahwa salah satu inspirasinya untuk terjun sebagai pesepak bola profesional. Gelandang anyar Arema FC tersebut mengaku, salah satu inspirasinya berasal dari Captain Tsubasa.

“Ketika saya masih belia, saya selalu menonton anime Captain Tsubasa,” ucap Aka, sapaan karib Akahoshi. “Tentu serial ini menjadi salah satu inspirasi dan motivasi saya untuk bermain sepak bola,” sambungnya.

Captain Tsubasa sendiri merupakan cerita fiksi tentang Tsubasa Ozora, seorang anak yang meraih mimpinya sebagai pesepak bola. Kisah ini ditulis oleh Yoichi Takahashi, setelah terinspirasi dari Piala Dunia 1978 di Argentina.

Kisah ini terbit pertama kali dalam bentuk manga (komik) pada 1981. Kemudian, kisah perjuangan Tsubasa dan kawan-kawan dijadikan seri anime mulai 1983.

Populernya seri Captain Tsubasa ini membawa pengaruh besar bagi anak-anak Jepang. Banyak di antara anak-anak Jepang yang tertarik untuk meneladan Tsubasa untuk menjadi pesepak bola profesional.

Di antara ratusan ribu anak-anak Jepang ini terselip sejumlah nama yang akhirnya menjadi pemain tenar, seperti: Hidetoshi Nakata, Yoshikatsu Kawaguchi, dan sejumlah pemain lain. Selain itu, serial ini juga menginspirasi sejumlah bintang sepak bola dunia, seperti: Lionel Messi, Andres Iniesta, Cristiano Ronaldo, Fernando Torres, Zinedine Zidane, dan lain-lain.

Baca Juga : Bagi Madura United Bulan Agustus Merupakan Bulan Kelabu

Tidur Memeluk Bola

Aka mengaku masih ingat dengan salah satu episode awal Captain Tsubasa, yang menceritakan kecelakaan yang dialami Tsubasa ketika masih bayi. Waktu itu, Tsubasa -yang ditabrak oleh sebuah truk- diselamatkan oleh sebuah bola sepak.

“Jadi, ketika saya masih muda, saya selalu memeluk bola sepak saya,” tutur Aka.

“Saya bahkan memeluk bola sepak saya ketika tidur. Saya benar-benar menirunya,” sambung pemain yang kini berusia 33 tahun tersebut.

Juga Suka Anime Lain

Selain Captain Tsubasa, ada sejumlah anime lain yang disukai oleh Aka. Salah satunya adalah petualangan Luffy D Monkey dan kawan-kawan dalam serial One Piece.

“Saya sangat mencintai One Piece,” tuturnya.

“Saya tak tahu alasannya. Saya hanya suka saja dengan serial ini. Mungkin karena kisahnya sangat menarik. Saya juga suka Naruto. Namun, saat ini sepertinya kisahnya sudah tak berlanjut,” Aka menandaskan.

Pelatih Arema FC Menyebut Persija Jakarta Kepayahan

Pelatih Arema FC Menyebut Persija Jakarta Kepayahan

Ligaindonesia.asia – Milomir Seslija angkat bicara soal Persija Jakarta, yang akan menjadi lawan anak asuhnya pada laga lanjutan Shopee Liga 1 musim 2019. Pelatih Arema FC ini menilai, Macan Kemayoran -julukan Persija Jakarta- saat ini tak berada dalam kondisi kepayahan.

“Persija memulai kompetisi lebih awal, karena bermain di kompetisi Asia. Ini membuat para pemain mereka kelelahan dalam menjalani kompetisi lokal,” ucap Milo, sapaan karib Milomir Seslija.

“Ini semua membuat penampilan Persija jeblok,” sambungnya.

Arema sendiri akan menghadapi Persija Jakarta pada laga pekan 12 Shopee Liga 1 musim 2019. Pertandingan ini akan dihelat di Stadion Utama Gelora Bung Karno Jakarta, Sabtu (03/08) sore.

Saat ini, Arema berada di posisi empat klasemen sementara dengan koleksi 18 angka dari 10 pertandingan. Sedangkan Persija saat ini masih terdampar di peringkat 17 dengan koleksi enam angka dari tujuh laga.

Posisi ini sangatlah mengecewakan bagi tim dengan reputasi seperti Persija. Kekecewaan inilah yang memicu pergantian pelatih di kubu Macan Kemayoran beberapa waktu lalu.

Baca Juga : Tangis Rivaldi Bawuo Setelah Menjebol Gawang Persib

Ganti Pelatih Tak Tuntaskan Masalah

Milo pun menyoroti pergantian pelatih di kubu Persija Jakarta, beberapa waktu lalu. Pelatih asal Bosnia ini menyebut bahwa perubahan nakhoda Persija, dari Ivan Kolev ke Julio Banuelos, tak banyak mengubah keadaan.

“Mereka berpikir bahwa mengganti pelatih bakal menuntaskan masalah. Namun, ini hanya temporer. Dalam waktu singkat mungkin mereka bagus, tapi lama kelamaan mereka akan kembali turun,” papar Milo.

“Mengganti pelatih pun justru menimbulkan masalah lagi. Pemain harus bisa menyesuaikan gaya bermain dengan pelatih baru,” sambungnya.

Harus Beradaptasi

Lebih lanjut, Milo menyebut bahwa pergantian pelatih ini juga menghadirkan masalah lain. Pelatih baru, menurut juru taktik berusia 55 tahun tersebut, tak bisa langsung mengubah timnya.

“Perubahan dalam waktu singkat akan membuat kebingungan. Semua perlu waktu,” kata Milo pada saat itu.

“Seperti bayi yang baru minum susu, jika rasa susu itu terus berubah, tentu tak akan baik bagi si bayi,” ia menandaskan saat itu.