Gelandang Arema FC Bermain Karena Terinspirasi Captain Tsubasa

Gelandang Arema FC Bermain Karena Terinspirasi Captain Tsubasa

Ligaindonesia.asia – Pemain yang bernama Takafumi Akahoshi mengungkapkan bahwa salah satu inspirasinya untuk terjun sebagai pesepak bola profesional. Gelandang anyar Arema FC tersebut mengaku, salah satu inspirasinya berasal dari Captain Tsubasa.

“Ketika saya masih belia, saya selalu menonton anime Captain Tsubasa,” ucap Aka, sapaan karib Akahoshi. “Tentu serial ini menjadi salah satu inspirasi dan motivasi saya untuk bermain sepak bola,” sambungnya.

Captain Tsubasa sendiri merupakan cerita fiksi tentang Tsubasa Ozora, seorang anak yang meraih mimpinya sebagai pesepak bola. Kisah ini ditulis oleh Yoichi Takahashi, setelah terinspirasi dari Piala Dunia 1978 di Argentina.

Kisah ini terbit pertama kali dalam bentuk manga (komik) pada 1981. Kemudian, kisah perjuangan Tsubasa dan kawan-kawan dijadikan seri anime mulai 1983.

Populernya seri Captain Tsubasa ini membawa pengaruh besar bagi anak-anak Jepang. Banyak di antara anak-anak Jepang yang tertarik untuk meneladan Tsubasa untuk menjadi pesepak bola profesional.

Di antara ratusan ribu anak-anak Jepang ini terselip sejumlah nama yang akhirnya menjadi pemain tenar, seperti: Hidetoshi Nakata, Yoshikatsu Kawaguchi, dan sejumlah pemain lain. Selain itu, serial ini juga menginspirasi sejumlah bintang sepak bola dunia, seperti: Lionel Messi, Andres Iniesta, Cristiano Ronaldo, Fernando Torres, Zinedine Zidane, dan lain-lain.

Baca Juga : Bagi Madura United Bulan Agustus Merupakan Bulan Kelabu

Tidur Memeluk Bola

Aka mengaku masih ingat dengan salah satu episode awal Captain Tsubasa, yang menceritakan kecelakaan yang dialami Tsubasa ketika masih bayi. Waktu itu, Tsubasa -yang ditabrak oleh sebuah truk- diselamatkan oleh sebuah bola sepak.

“Jadi, ketika saya masih muda, saya selalu memeluk bola sepak saya,” tutur Aka.

“Saya bahkan memeluk bola sepak saya ketika tidur. Saya benar-benar menirunya,” sambung pemain yang kini berusia 33 tahun tersebut.

Juga Suka Anime Lain

Selain Captain Tsubasa, ada sejumlah anime lain yang disukai oleh Aka. Salah satunya adalah petualangan Luffy D Monkey dan kawan-kawan dalam serial One Piece.

“Saya sangat mencintai One Piece,” tuturnya.

“Saya tak tahu alasannya. Saya hanya suka saja dengan serial ini. Mungkin karena kisahnya sangat menarik. Saya juga suka Naruto. Namun, saat ini sepertinya kisahnya sudah tak berlanjut,” Aka menandaskan.

Idola Baru Aremania di Sektor Bek Sayap Arema

Idola Baru Aremania di Sektor Bek Sayap Arema

Ligaindonesia.asia – Ada satu pemain Arema FC yang belakangan ini dibanjiri pujian. Pemain itu adalah Agil Munawar. Pemain 23 tahun asal Bandung tersebut tampil menawan dalam tiga pertandingan terakhir Arema di Shopee Liga 1 2019.

Agil baru mendapatkan kesempatan bermain ketika melawan Madura United (20/7/2019), saat pemain inti Alfin Tuasalamony mengalami cedera engkel.

Kesempatan itu tak disia-siakannya. Meski Arema kalah, Agil tampil bagus. Dia kemudian tampil lebih impresif saat menghadapi Bhayangkara FC (26/7/2019), dan Persib Bandung (30/7/2019). Arema berhasil meraih kemenangan di dua pertandingan kandang tersebut.

Postur tubuhnya yang mungil tertutupi dengan kelincahan di lapangan. Akun media sosial miliknya banjir pujian, terutama setelah pertandingan kontra Persib, di mana dia secara profesional membantu Arema menang telak 5-1 atas klub kampung halamannya itu.

Agil Munawar Tak Hanyut dalam Pujian

“Saya jadikan motivasi pujian itu,” kata pemain santun ini.

Namun, Agil tidak ingin hanyut dalam pujian. Dia tidak ingin berpuas diri. Jika tidak menjaga permainannya, posisinya di tim inti Arema tetap rawan tergusur mengingat kondisi cedera Alfin sekarang sudah berangsur membaik.

“Saya senang dapat kesempatan bermain melawan Persib sebagai pemain inti, apalagi dapat hasil kemenangan, tapi sekarang harus segera dilupakan pertandingan kemarin. Tinggal fokus pertandingan yang ada di depan,” lanjutnya.

Baca Juga : Pelatih Arema FC Menyebut Persija Jakarta Kepayahan

Agil Munawar Tak Patah Semangat

Soal kesempatan bermain di laga selanjutnya, Agil memasrahkan kepada pelatih. Dia selalu siap kapan pun diberikan kesempatan.

Di awal musim, ketika masih jadi cadangan, Agil tak patah semangat. Hampir setiap hari dia menambah porsi latihan sendiri. Di Arema, hanya ada beberapa pemain yang masih rutin menambah porsi latihan sendiri.

Kini, dia menuai hasilnya. Aremania mulai menjadikannya idola baru di sektor bek sayap.

“Agil bermain fantastis. Dia banyak memenangkan duel dengan lawan,” puji Milomir Seslija, pelatih Arema, setelah pertandingan melawan Persib.